Senin, 25 April 2011

Teknik Zero Burning

Teknik zero burning

Definisi

“Teknik zero burning adalah sebuah metode pembersihan lahan dengan cara melakukan penebangan tegakan pohon pada hutan sekunder atau pada tanaman perkebunan yang sudah tua misal kelapa sawit, kemudian dilakukan pencabikan (shredded) menjadi bagian-bagian yang kecil, ditimbun dan ditinggalkan disitu supaya membusuk/terurai secara alami”

Manfaat Teknik Zero Burning

     1.        Merupakan pendekatan ramah lingkungan yang tidak menyebabkan polusi udara;

       2.        Mengurangi emisi gas rumah kaca (GHG) terutama CO2;

     3.        Limbah biomasa tanaman (bahan organik) dapat terurai sehingga meningkatkan penyerapan air dan kesuburan tanah yang dapat mengurangi kebutuhan pupuk anorganik dan mengurangi resiko polusi air yang disebabkan oleh pencucian nutrisi di permukaan;

     4.        Penanaman bibit secara langsung pada timbunan limbah organik akan menambah manfaat agronomi (mempunyai nilai total nitrogen, potassium tertukar, kalsium dan magnesium yang lebih tinggi dan kehilangan nutrisi yang lambat);

       5.        Pelaksanaannya tidak bergantung pada kondisi cuaca;

     6.        Mempunyai periode keterbukaan lahan yang lebih singkat sehingga meminimalisasi dampak aliran permukaan (run off) yang dapat menyebabkan penurunan muka air tanah, subsiden dan polusi;

      7.        Pelaksanaan teknik zero burning dalam penanaman kembali Kelapa sawit akan memberikan keuntungan tambahan berupa pemanenan secara kontinyu (terus menerus) sampai Kelapa sawit ditebang.

Hambatan Pelaksanaan Teknik Zero Burning

     1.        Terdapatnya serangan hama Oryctes rhinocerous (sejenis serangga) dan penyakit Ganoderma boninense (sejenis jamur) terhadap tanaman yang dibudidayakan kecuali dilakukan tindakan pencegahan yang intensif sebelum dan selama pelaksanaan teknik zero burning;

     2.        Pada hutan sekunder dan rawa gambut, pelaksanaan zero burning membuat daerah ini rawan terhadap serangan Rayap Captotermes curvinaathus, Macrotermes gilvus;

     3.        Timbunan kayu atau biomasa dapat menjadi tempat berkembang biak tikus;

     4.        Secara umum, teknik zero burning adalah lebih mahal untuk dilaksanakan terutama pada lahan dengan volume biomasa yang tinggi. Teknik ini juga membutuhkan peralatan mesin berat yang tidak mungkin dapat disediakan oleh perkebunan berskala kecil;

     5.        Pada saat musim kemarau, timbunan biomasa dapat mengalami pengeringan dan dapat menjadi sumber terjadinya kebakaran.

Teknik Zero Burning untuk Penanaman Kembali pada Lahan Gambut

Teknik zero burning dalam sistem penyiapan lahan dilakukan dengan-tahap yang sebagai berikut :

1. Perencanaan

  • Pembuatan desain yang mempertimbangkan lingkup pekerjaan, ketersediaan dari peralatan dan mesin yang dibutuhkan, waktu pelaksanaan dan anggaran biaya;

  • Pelatihan (training) atau field trip untuk personil atau kontraktor pelaksana yang kurang memahami teknik zero burning;

  • Penataan kembali jalur jalan atau sistem drainase; Jika lahan mempunyai sejarah terserang Ganoderma, dilakukan penanaman dengan tingkat kerapatan yang lebih tinggi.

2. Penanggulangan Ganoderma

  • Dilakukan sensus detail tanaman yang terserang Ganoderma, ditandai lalu dicatat;

  • Pohon yang terserang penyakit ditebang sebelum penanaman kemudian dilakukan pencabikan  (shredding) dan ditempatkan diantara baris menggunakan excavator.

3. Penentuan batas

  • Penentuan batas dilakukan dengan membuat baris tanaman baru,jalan, jalur pemanenan dan saluran drainase.

4. Pembuatan jalan dan saluran

  • Pembuatan saluran sekunder dapat dikerjakan sebelum atau sesegera mungkin setelah penebangan;

  • Pada kondisi saluran drainase lama tidak sesuai dengan layout yang baru maka harus ditimbun dengan tanah dan saluran drainase baru segera dibangun. Tetapi jika saluran drainase lama dapat
  • dipertahankan, maka dilakukan pengerukan lumpur sampai mempunyai kedalaman yang sama dengan saluran drainase yang baru;

  • Pada daerah datar, saluran drainase sekunder dibangun pada setiap empat atau delapan baris tanaman;

  • Pembuatan saluran drainase baru menggunakan double rotary ditcher; • Buldozer atau excavator digunakan untuk membuat jalan baru, yang sebaiknya dibuat agak tinggi agar jalan tersebut tidak becek/basah.

5. Penebangan dan Pencabikan (shredding)

  • Tanaman yang sudah tua ditebang langsung menggunakan excavator’s;

  • Untuk efektifitas pencabikan (shredding), mata pisau pemotong dibuat dari high tensile carbon steel;

  • Batang pohon dipotong-potong, pemotongan secara normal dilakukan dimulai dari bagian bawah batang.

6. Penimbunan

  • Pada area dimana antara dua saluran drainase sekunder dibangun 4 baris tanaman, penimbunan material yang telah dipotong kecil-kecil dilakukan dipusat pada 4 baris tanaman diantara dua saluran sekunder

  • Pada area dimana antara dua saluran drainase sekunder dibangun 8 baris tanaman, penimbunan material hasil;

  • Pencabikan dilakukan secara bergantian antara baris tanaman diantara jalur drainase

7. Pembajakan dan penggaruan

  • Setelah penebangan, pencabikan (shredding) dan penimbunan selesai, pembajakan dan penggaruan dikerjakan sepanjang baris tanaman baru untuk menyiapkan areal permukaan tanam.

8. Penanaman tanaman polong-polongan (legume) sebagai tanaman penutup

  • Tanaman legume harus segera ditanam setelah penyiapan lahan selesai untuk memastikan kerapatan penutupan lahan dan mempercepat dekomposisi biomasa tanaman. Legume yang menutupi kayu akan mengurangi resiko kebakaran, mengurangi perkembangbiakan serangga Oryctes dan pertumbuhan rumput;

  • Selain itu legume dapat meningkatkan/memperbaiki kondisi fisik dan kimia tanah, terutama sebagai fiksasi nitrogen;

  • Tanaman legume yang sering digunakan adalah Kacang riji Pueraria javanica, Kacang asu  Calopogonium mucinoides dan Calopogonium caeruleum.   

9. Pembuatan lubang tanam dan penanaman Pembuat lubang tanam dan penanaman dapat dilakukan segera setelah penyiapan lahan selesai. Pembuatan lubang tanam dapat dilakukan secara mekanis menggunakan alat pelubang tanaman.

10. Penumbukan/pencacahan(Pulverization)

  • Kebutuhan dilakukannya penumbukan tergantung pada resiko serangan hama Oryctes. Pada lahan dimana terjadi serangan Oryctes, terutama di sekitar pantai, penumbukan seharusnya dikerjakan dua sampai enam bulan setelah penebangan dan pencabikan (shredding) untuk mempercepat peruraian/pembusukan;

  • Penumbukan dapat dilakukan menggunakan sebuah modifikasi heavyduty rotary slasher atau mulcher yang dipasang pada traktor 80-100 HP.

11.Manajemen paska penanaman

Setelah penanaman, perhatian utama seharusnya diberikan pada:

  • Manajemen pengelolaan hama dan penyakit;

  • Pemantauan secara rutin terhadap kerusakan yang disebabkan oleh tikus dan jika memungkinkan dilakukan pembasmian dengan rodentisida.

Teknis Pemadaman Kebakaran

Teknis pemadaman merupakan langkah-langkah tentang bagaimana melakukan kegiatan pemadaman sesuai dengan tipe kebakaran dan mempersiapkan peralatan yang akan digunakan.

Teknis pemadaman yang dapat dilakukan pada daerah hutan dan lahan gambut adalah sebagai berikut :

  • Menentukan arah penjalaran api (arah penjalaran api dapat diketahui melalui pengamatan dari tempat yang lebih tinggi ataupun dengan memanjat pohon);

  • Sebelum dilakukan tindakan pemadaman, maka jalur transek yang jenuh air dibuat untuk menekan laju penjalaran api (berfungsi sebagai sekat bakar buatan) yang tidak permanen;

  • Untuk menghindari api loncat maka perlu dilakukan penebangan pohon mati yang masih berdiri tegak (snags). Karena ketika angin bertiup kencang, api yang telah merambat hingga ke puncak pohon mati ini bara apinya atau bahkan bagian batang yang masih membawa lidah api dapat terbang hingga mencapai lebih dari 200 meter;

  • Apabila pada daerah tersebut tidak ada sumber air maka yang harus dilakukan adalah membuat sumur bor. Kalau sumber air ada tetapi cukup jauh maka suplai air dilakukan dengan estafet (menggunakan beberapa pompa air). Jika dilakukan pembuatan sumur bor, maka koordinatnya perlu dicatat sehingga memudahkan dalam menemukan kembali titik-titik sumber air ini pada waktu-waktu berikutnya jika terjadi kebakaran lagi;

  • Pemadaman secara langsung sebaiknya dilakukan dari bagian ekor (belakang) atau sisi kiri dan kanan api. Jangan melakukan kegiatan pemadaman dari bagian depan (kepala api) karena akan sangat berbahaya. Tinggi nyala api (flame height) dan panjang lidah api (flame length) selalu berubah-ubah dan sukar diperkirakan arah dan laju penjalarannya; asapnya banyak dan panas, sehingga air yang disemprotkan menjadi tidak efektif (karena tidak kena langsung ke sumber api);

Pemadaman secara tidak langsung dapat dilakukan dengan teknik pembakaran terbalik (backing fire), yaitu pembakaran dilakukan berlawanan dengan arah penjalaran api yang dikombinasikan dengan pembuatan sekat bakar buatan;

  • Pemadaman dilakukan dengan teknik yang benar dan terkoordinir seperti halnya dalam penggunaan peralatan pompa mesin yang berkombinasi dengan peralatan tangan;

  • Pada daerah bekas terbakar terlebih dahulu dilakukan kegiatan mop-up (pembersihan sisa-sisa bara api) untuk memastikan bahwa api telah benar-benar padam dengan cara melakukan penyemprotan air pada permukaan lahan bekas terbakar, hal ini penting dilakukan untuk mengantisipasi kemungkinan timbulnya kebakaran ulang;

  • Personil pemadam harus berjalan hati-hati dengan menggunakan bantuan papan dengan panjang sekitar 2 m agar tidak terperosok pada lubang bekas terjadinya kebakaran atau mengantisipasi kemungkinan timbulnya nyala api;

  • Pemadaman pada bagian permukaan dilakukan dengan melakukan penyemprotan terhadap sumber api secara terarah (tepat sasaran) dengan menggunakan mesin pompa. Penyemprotan dilakukan secara tepat sasaran dan efektif sehingga air tersedia yang jumlahnya terbatas dapat digunakan secara optimal. Untuk mencapai sasaran tersebut lakukan kegiatan pencacahan tunggak/batang dengan menggunakan parang sehingga api benar-benar dapat dikendalikan dan padam;

  • Apabila terjadi kebakaran tajuk, maka kegiatan pemadaman secara langsung dapat dilakukan dengan menggunakan bantuan alat-alat berat seperti pesawat, traktor, buldozer; atau dilakukan metode pemadaman tidak langsung yaitu dengan melakukan pembakaran terbalik (pembakarandilakukan berlawanan dengan arah penjalaran api).

Pelaksanaan pemadaman pada kebakaran tajuk dengan alat alat seperti ini tidak terlalu memerlukan personil yang cukup banyak dalam mengontrol jalannya kegiatan pemadaman, namun disarankan agar cara ini dihindari pada lahan gambut karena arah penyebaran apinya sangat sulit untuk diperkirakan;

  • Jika terjadi kebakaran bawah (ground fire) terutama pada lahan gambut di musim kemarau maka dilakukan pemadaman dengan menggunakan stik jarum yang ujungnya berlubang. Dalam pelaksanaannya, nosel stik jarum dapat ditusukkan pada daerah sumber asap hingga bahan bakar gambut menjadi Gambar bagian-bagian api tampak seperti bubur karena jenuh air. Penusukan berulang-ulang dilakukan sampai apinya padam;

  • Pemadaman api sisa yang letaknya tersembunyi sangat diperlukan mengingat api semacam ini sering tertinggal/bersembunyi di bawah tunggak atau sisa batang yang terbakar di lahan gambut. Pemadaman api sisa semacam ini dapat dilakukan dengan membongkar/menggali dengan menggunakan cangkul/garu kemudian disemprot lagi dengan air agar betul-betul apinya padam (tidak berasap lagi). Api sisa semacam ini dapat berkobar kembali jika ia bertemu dengan bahan/gambut kering di bawahnya;

  • Pemantauan pada areal bekas terbakar dilakukan kurang lebih satu jam setelah pemadaman api sisa dengan tujuan untuk memastikan bahwa daerah tersebut sudah betul-betul bebas dari api.

Penyiapan Rambu dan Papan Peringatan










Tidak ada komentar:

Poskan Komentar